Senin, 29 November 2010

Melihat Efek Buruk Menghamili Anak Orang Diluar Nikah dari Sudut Pandang Laki-Laki

Rata PenuhBaru beberapa saat yang lalu saya menonton sebuah sinetron di sebuah channel internasional di televisi saya. Sesungguhnya, saya bukan penggemar sinetron, darimanapun sinetron tersebut berasal. Akan tetapi, saya memutuskan untuk menontonnya tadi karena penyanyi favorit saya berakting sebagai supporting actress.

Secara keseluruhan saya tidak begitu mengerti dan memahami makna cerita sinetron episode tadi, tapi ada suatu hal menarik yang menurut saya pantas untuk saya buat post disini; temanya, kehamilan di luar nikah tidak saja berat bagi perempuan, tapi juga bagi lelakinya.

Sebagai perempuan saya bisa membayangkan dan sangat paham mengenai unwanted pregnancy bahwa hal tersebut akan dapat jadi suatu hal yang sangat berat dan menakutkan dan tak terbayangkan; naudzubillahmindzalik. Tapi sebagai perempuan saya tidak pernah mencoba memikirkanmasalah tersebut dari sudut pandang laki-laki. Bayangkan, andaikan anda adalah seorang anak lelaki satu-satunya, atau anak lelaki keberapapun anda, orang tua anda tentu telah menitipkan harapan besar kepada anda, lalu tiba-tiba, anda menghamili anak orang, anda harus tanggungjawab, cita-citaterbengkalai, harapan orang tua pun setengah kandas. Nah, bagian ini tadi terjemahkan dengan baik pada adegan dimana ayah si laki-laki memukuli anak lelaki satu-satunya di depan rumah. Ia lalu berkata (kurang lebih, saya tidak ingat secara pasti) "dasar anak nakal, kamu ngga tau apa sudah berapa banyak ibu kamu berkorban, tidak kasihan pada ibumu hah? kamu matipun dunia belum berakhir"; si ayah mengucapkan kalimat-kalimat seperti itu sambil terus memukuli anaknya.

Sekedar informasi tambahan, si anak lelaki itu adalah anak lelaki satu-satunya, dan sedang belajar keras untuk menempuh ujian besar untuk menjadi hakim atau pengacara, wajahnya bisa dibilang tampan klasik. Sementara perempuan yang dihamilinya cantik sekali.

Nah kembali kepada pandangan saya dalam melihat permasalahan ini dari sisi lelaki. Kalau dari pihak perempuan, list ketidakenakannya tentu bisa beratus-ratus halaman, tapi kalau dari sisi laki-laki, menurut saya, kalau saya diposisi itu, inilah daftar bad effects dari menghamili anak orang:

1.Hancur hancur hancur hidupku
2.Enaknya bentar, sengsaranya gatau ampe gua mati kali
3.Iye bakal bini gw cantik, tapi gimana gua entar
4.Aduh bilang bokap nyokap gak yah
5.Anak gw bini gw kasih makan apa?
6.Duh bokapnya cewe gw pasti lagi ngumpulin bala bantuan mau bunuh gw
7.Aduh kuliah gw gimana? Gw harus kerja kan
8.Gw harus gimana
9.GUA HARUS GIMANA
10.masa lari? gw kan sayang ama cewe gw.
11.Ga kebayang hidup tanpa dia
12.Tapi, hidup sama dia plus tanggungan anak padahal gw belum kerja lebih ga kebayang.
13.Dear God, what should I do?

In the end, pasti gw harus ngawinin dia.

Begitulah gambaran hal yang akan ada dipikiran saya jika saya berada didalam posisi lelaki yang menghamili anak orang. Saya yakin, kata-kata saya diatas jauh lebih ringan daripada kenyataan perasaan yang harus dihadapi orang yang belum punya kerja lalu menghamili cewenya yang cakep. Beberapa orang pasti memilih aborsi, tapi kalo begitu menurut saya, dosanya jadi nambah dong. Udah zina, bikin orang tua kuciwa, ngebunuh bakal manusia lagi.

Ya ini hanyalah segelintir 2 cents saya, tidak bermaksud menyindir atau menghina siapapun. Semua semata berdasarkan pemikiran saya ketika menyaksikan sinetron. Apapun dan bagaimanapun, kalau belum menikah, lebih baik tidak usah melakukan kegiatan seksual. Kalau anda ga ngitung dosa atau ga peduli sama diri anda, pikirkan ayah dan ibu. Bayangkan sehancur apa hidup mereka kalau anda dihamili anak orang, menghamili anak orang atau kena STD?

just my 2 cents.


Senin, 01 November 2010

I love to write stupid articles

barusan aja gw baru baca buku mahabharata lagi.. pas awal taun 2009 gw kerajingan banget deh tuh ama cerita mahabharata! suka banget gw sama Pandawa 5 dan kisah Drupadi dan perang bharatayudha. tapi ude lama banget yah..

nah tiba2 ditengah menulis, gw teringat jaman SD+SMP (taun 2000 ampe 2002an) gw tuh suka banget nulis cerita ngasal..stupid articles dan yah tulisan bongak2 deh pokonya.. itu gw lakukan utk membantu menghafal pelajaran sejarah.. biasanya gw menulis ulang sejarah2 yg gw pelajari dalam bahasa gw sendiri dlm bentuk narasi, tapi tokoh utamanya gw rubah2 dikit (biar nyantol) biasanya jadi teman2 yg gw kenal.. salah satu yg kocak pas kelas 1 SMP, gw nyadur ulang semua pelajaran sejarah saat itu. jadi gua gabung semua deh kisah kerajaan, ada yg gw tambahin sendiri sesuai fantasi yg gw pengen hoho.. jd pernah suatu pagi di kelas 1 SMP, gw bawa print-an di karya besar gw tsb, di pelajaran Bahasa Indonesia dan temen gw Budi, ketawa-tawa sendiri. guru SMP gw saat itu Bu Thresmalinda bingung sama Budi yang ketawa sendiri, dia panggil Budi dan dibacanya lah kertas karya gw. shock deh gw tp untung Bu Tes nya ketawa aja dan balikin kertasnya. hahaha kocak.

mengingat ini semua gw jd pengen nulis lagi.. kisah gabungan pelajaran sejarah gw, tapi tokohnya tentu bukan temen-temen gw. gw masukin SNSD, SuJu, Shinee dsb.
seru kalee yeee! hahaha